Bantul Dorong UMKM dengan Siapkan Pelatihan Promosi dan Jualan Daring

  Senin, 10 Mei 2021   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Ilustrasi Hari Konsumen Nasional atau Harkonas. (Pixabay/Mediamodifier)

YOGYAKARTA, AYOYOGYA.COM -- Pemkab Bantul mendorong pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) untuk bisa bangkit di situasi pandemi Covid-19.

Melalui Dinas Koperasi dan UMKM, Perindustrian Bantul, pengrajin dan pengusaha di Bumi Projotamansari diberikan pelatihan promosi dan penjualan online.

“UMKM kami dorong terus agar bisa bergerak secara mandiri baik promosi dan penjualannya. Kerajinan yang cukup tinggi produksi dan permintaan pasarnya dari Bantul. Sehingga perajin pemula atau pengusaha umkm ini akan kami beri pelatihan,” terang Kepala Dinas Koperasi dan UMKM, Perindustrian Bantul, Agus Sulistiyana, Minggu (9/5/2021).

Ia tak menampik, beberapa sentra kerajinan di Bantul mulai mengalami penurunan, bahkan banyak orang yang beralih profesi. Agus mencontohkan perajin kulit tas dan jaket yang ada di semakin sedikit. Beberapa penjual hanya mengambil dari beberapa kota di luar DIY.

“Misal di Cibaduyut (Bantul) yang dijual di situ. Ini akan tidak bagus ke depannya jika hanya mengambil dari kota lain. Sehingga kami akan melakukan pelatihan lagi, hal itu agar ada regenerasi tambahan pengrajin di sentra itu. Ini menjadi pikiran kami. Jika tidak ada pelatihan dikhawatirkan, akan semakin hilang,” ujar dia, dilansir dari SuaraJogja.id--jaringan Ayoyogya.com.

Disamping pelatihan, Agus juga akan mengajak anak dari perajin yang sudah sepuh mempertahankan produksi kerajinannya.

“Di Bantul ini banyak sekali, bahkan sampai ada yang sudah sepuh masih membuat kerajinan misal anyaman bambu, kerajinan kayu. Nantinya kami ajak anaknya harus bisa mendampingi. Tentu dalam rangka regenerasi dan produknya tetap go (internasional), tidak hanya lokal,” ujar Agus.

Pemkab juga akan mendorong pengusaha untuk lebih kreatif. Hal itu menyusul bahwa perkembangan zaman juga harus diikuti oleh pengusaha UMKM dengan memanfaatkan teknologi.

“Misal produk jamu gendong, sekarang harus kreatif. Bagaimana tidak hanya gendong, misal dibuat jamu selai, teh celup, bubuk. Jadi pemasaran tidak hanya di kampung tapi bisa online,” ujar dia.

Agus mengaku bahwa pihaknya memang tak memiliki biaya yang besar. Hal itu terbentur adanya pengalihan dana APBD untuk penanganan Covid-19. Sehingga pihaknya akan bekerjasama dengan stakeholder untuk menggenjot geliat UMKM ini.

“Dan yang kami lakukan, karena keterbatasan anggaran, bagaimana kami bisa bermitra dengan beberapa perbankan atau lembaga yang bisa membina dan membantu pelaku UKM. Hingga kini ada beberapa sentra kerajinan yang sudan menjadi binaan lembaga atau bank itu,” terang dia.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar