Klaster Tarawih, 22 Warga Murtigading Covid-19

  Senin, 03 Mei 2021   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Salat berjemaah. (Ayobandung.com/Irfan Al-Faritsi)

BANTUL, AYOYOGYA.COM — Sebanyak 22 warga Kalurahan Murtigading, Sanden, Bantul, terpapar Covid-19 saat mengikuti tarawih. 

Puluhan orang tersebut diduga terpapar oleh satu orang warga yang sebelumnya merasakan sakit.

Juru Bicara Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Bantul, Sri Wahyu Joko Santoso membenarkan adanya kasus tersebut. Awalnya diketahui hanya satu orang jamaah yang merasa sakit.

"Kami sampaikan yang terjadi (Covid-19) di Murtigading, Sanden berawal dari satu jamaah yang mengalami gejala sakit tapi mengikuti kegiatan di masjid," jelas pria yang akrab disapa dokter Oki, Senin (3/5/2021).

Oki melanjutkan, karena gejala tersebut, warga ini memeriksakan dirinya ke rumah sakit pada Minggu (25/4/2021).

"Usai diperiksa hasilnya positif (Covid-19). Warga ini akhirnya diisolasi dan diberi penanganan," jelas dia dalam berita SuaraJogja.id—jaringan Ayoyogya.com.

Namun dua hari setelah memeriksakan diri, warga tersebut meninggal dunia.

"Pada Selasa (27/4/2021) korban dinyatakan meninggal. Selain itu dia juga memiliki komorbid," terang Oki.

Mencuatnya kasus tersebut langsung ditangani Satgas Covid-19 di tingkat Kapanewon dan Kalurahan. Setelah dilakukan tracing terdapat satu orang yang kontak erat.

"Istrinya kontak erat dengan seorang jamaah ini dan dinyatakan positif Covid-19. Selanjutnya dilakukan tracing kembali ke jamaah-jamaah sebelumnya," kata dia.

Terdapat 36 orang yang kontak erat. Hasil tracing itu, kata Oki didapati sebanyak 21 orang juga terkonfirmasi Covid-19. Hingga kini semua pasien masih menjalani isolasi mandiri di selter.

"Sementara mereka semua sedang menjalani isolasi mandiri. Semua pasien yang terpapar oleh satu orang di kasus pertama memiliki gejala," ungkap dia.

Akibat munculnya peningkatan kasus di Murtigading, Pemerintah Kalurahan setempat membatasi aktivitas masyarakat.

"Sebagai tambahan wilayah tempat terjadinya kasus oleh lurah setempat, saat ini sudah diberlakukan pembatasan yang sangat ketat. Masjid ditutup sementara dan kegiatan warga ditiadakan sampai dengan semua pasien sembuh," terang dia.

Pihaknya masih melakukan tracing di wilayah tersebut untuk menekan angka penyebaran yang sudah terjadi. Ia juga belum bisa memastikan dari mana pasien kasus pertama itu tertular Covid-19.

"Pasien pertama yang tertular Covid-19 ini yang juga menularkan ke 21 pasien lainnya belum bisa dipastikan tertular dari siapa. Ini agak sulit, karena yang bersangkutan juga sudah tiada," ujar Oki.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar