Sleman Tambah Lampu di 8 Titik Jalur Evakuasi Gunung Merapi

  Kamis, 14 Januari 2021   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Ilustrasi penerangan jalan (Republika/Yogi Ardhi)

SLEMAN, AYOYOGYA.COM -- Dishub Sleman berencana menambah beberapa titik lampu di jalur evakuasi Merapi.

Setidaknya ada delapan titik yang bakal digarap untuk memberikan penerangan jalan yang maksimal ketika proses evakuasi.

Hal ini disampaikan langsung oleh Pelaksana Tugas Kepala Dishub Sleman Arip Pramana, saat dikonfirmasi awak media, Rabu (13/1/2021). Delapan titik lampu penerangan jalan tersebut rencananya akan dipasang untuk jalur evakuasi di wilayah Glagaharjo.

"Ini yang Glagaharjo besok akan ditambahi penerangan jalan lagi. Kita rencanakan ada delapan titik yang bakal dipasang," ujar Arip.

Disinggung mengenai kelanjutan kurangnya lampu penerangan jalan di wilayah Girikerto, Kecamatan Turi, Sleman, Arip mengatakan bahwa kendala utamanya adalah tidak adanya jaringan listrik di wilayah tersebut. Hal tersebut membuatnya tidak memiliki banyak opsi untuk melakukan penambahan lampu penerangan jalan.

"Untuk di wilayah Girikerto yang memang kemarin diberitakan itu memang tidak ada jaringannya. Kalau tidak ada jaringannya, kita mau narik dari mana, susah juga," ungkapnya.

Arip menyebut ada usulan dengan memanfaatkan lampu solar cell khusus di area tersebut. Namun kendala lain yang muncul ketika di wilayah Girikerto tidak banyak area terbuka.

Artinya kondisi di samping baik kanan atau kiri jalur evakuasi di Girikerto tersebut memang dipenuhi kebun buah salak. Sehingga membuat tidak banyak cahaya yang dapat masuk ke sekitar area jalur evakuasi.

"Sudah ada usul buat pakai solar cell, tapi juga susah karena tempatnya rumpun padahal harusnya terbuka. Memang ini masih menjadi PR kita. Untuk Girikerto masih akan usul ke Kementerian ESDM jadi butuh proses dan waktu," ucapnya.

Disampaikan Arip terdapat dua jalur evakuasi yang lampu penerangannya masih minim. Pertama ada di jalur sepanjang setengah kilometer dan kedua di jalur sepanjang 600 meter.

"Kalau memang ada (jaringan listrik) sih tinggal mudah. Lainnya malah kita tambahkan lagi, ini sudah pasang 30 titik nanti kita tambah antara 8-9 titik. Harapannya mudah-mudahan untuk wilayah-wilayah yang terdampak memang siap secara infrastruktur," terangnya.

Terkait dengan anggaran yang digunakan, Arip menuturkan masih menggunakan sisa pada tahun 2020. Termasuk dengan rencana penambahan lampu penerangan jalan yang baru.

Rencananya mulai besok pagi pemasangan lampu penerangan jalan di Glagaharjo sudah akan dimulai dengan penanaman tiang. Langsung dilanjutkan dengan pemasangan lampu penerangan jalan di beberapa titik.

Sebelumnya Panewu Turi Subagyo mengakui masih ada wilayahnya yang minim penerangan jalan khususnya di jalur evakuasi. Terkhusus di Kalurahan Girikerto yang terdapat beberapa tempat atau barak evakuasi jika sewaktu-waktu warga diperlukan untuk mengungsi.

"Iya memang masih ada area yang minim penerangan terutama di wilayah Dusun Ngandong, Dusun Tritis Kulon dan Dusun Sidorejo," kata Subagyo.

Subagyo menuturkan pihaknya telah mengirimkan surat kepada Pemkab Sleman terkhusus kepada Dinas Perhubungan Sleman terkait dengan persoalan tersebut. Disebutkan mema

ng sudah ada beberapa titik yang terpasang lampu penerangan jalan namun pemasangan itu belum cukup optimal.

Menurutnya wilayah Girikerto, memiliki jalan yang sempit dan di samping kiri-kanan hanya ada kebun buah salak. Hal itu yang membuat kondisi jalan cukup gelap dan akan menyulitkan untuk evakuasi jika diperlukan.

"Wilayah Girikerto ini kan jalannya sempit, kanan-kirinya salak, jadi memang agak gelap. Di sana ada di dusun Ngandong, Tritis dan Nganggring atau Sidorejo. Dari sana nanti ke bawah menuju barak pengungsian di dekat balai desa Girikerto," tuturnya.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar