Respons Dishub Sleman Soal Jalur Evakuasi Merapi Gelap

  Rabu, 13 Januari 2021   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Perbaikan jalur evakuasi di poros Kalurahan Glagaharjo sudah mulai dikerjakan Pemkab Sleman, Minggu (8/11/2020). - (SuaraJogja.id/Uli Febriarni)

SLEMAN, AYOYOGYA.COM -- Panewu Turi Subagyo mengeluhkan minimnya penerangan jalan di wilayahnya, khususnya di jalur evakuasi Merapi.

Terkhusus di Kalurahan Girikerto yang terdapat beberapa tempat atau barak evakuasi jika sewaktu-waktu warga diperlukan untuk mengungsi.

"Iya memang masih ada area yang minim penerangan terutama di wilayah Dusun Ngandong, Dusun Tritis Kulon dan Dusun Sidorejo," kata Subagyo, Selasa (12/1/2021).

Subagyo menuturkan pihaknya telah mengirimkan surat kepada Pemkab Sleman terkhusus kepada Dinas Perhubungan Sleman terkait dengan persoalan tersebut. Disebutkan memang sudah ada beberapa titik yang terpasang lampu penerangan jalan namun pemasangan itu belum cukup optimal.

Menurutnya wilayah Girikerto, memiliki jalan yang sempit dan di samping kiri-kanan hanya ada kebun buah salak. Hal itu yang membuat kondisi jalan cukup gelap dan akan menyulitkan untuk evakuasi jika diperlukan.

"Wilayah Girikerto ini kan jalannya sempit, kanan-kirinya salak, jadi memang agak gelap. Di sana ada di dusun Ngandong, Tritis dan Nganggring atau Sidorejo. Dari sana nanti ke bawah menuju barak pengungsian di dekat balai desa Girikerto," tuturnya.

Diungkapkan Subagyo, pengajuan proposal terkait dengan hal tersebut telah disampaikan sejak kenaikan status Gunung Merapi menjadi Siaga atau Level III. Namun, katanya, fokus mitigasi bencana masih berfokus ke wilayah Kapanewon Cangkringan.

Melihat kondisi sekarang ini, pihaknya akan berupaya kembali untuk menyampaikan persoalan ini kepada instansi terkait. Sehingga memang kekurangan yang ada terkait lampu penerangan jalan jalur evakuasi bisa segera dibenahi.

"Memang sudah dipasang tapi ya baru sebagian, dengan aktivitas Gunung Merapi yang lebih banyak mengarah ke barat daya semoga persoalan ini dapat lebih diperhatikan. Nanti kami akan bersurat lagi ke Dishub Sleman," ungkapnya.

Dishub

Sementara itu Pelaksana Tugas Kepala Dishub Sleman Arip Pramana mengklaim pemasangan lampu jalan jalur evakuasi telah dilakukan. Namun pemasangan lampu penerangan jalan tersebut masih belum merata di semua lokasi.

Disampaikan Arip, fokus utama dari pihaknya untuk melakukan pemasangan lampu penerangan jalan di jalur evakuasi di wilayah Girikerto. Menurutnya, beberapa baral pengungsian khususnya yang berada di sisi barat cukup terang.

"Sekarang untuk barak-barak hampir semua di wilayah barat sudah kita tambahi untuk lampu flash penerang untuk barak. Jalur pengungsian di dusun Nganggring juga sudah ada. Begitu juga di Dusun Pelem dan Bangunmulyo. Dan juga dari yang Purwobinangun arah Turgo sudah terpasang," terang Arip.

Meski begitu pihaknya tidak menutup kemungkinan ada beberapa titik yang belum maksimal. Untuk itu, Arip akan melakukan pengecekan lebih lanjut agar masyarakat dapat menikmati lampu penerangan jalan yang merata di wilayahnya.

"Mungkin kalau ada yang dimaksudkan belum terang ya itu memang dimungkinkan. Sebab belum merata, nanti saya kroscek lagi," tandasnya.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar