Calon Penumpang KA Bingung dengan Aturan Rapid Test Antigen

  Selasa, 22 Desember 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Suasana area tes cepat antigen di Stasiun Kereta Api Tugu Yogyakarta, Selasa (22/12/2020) - (SuaraJogja.id/Hiskia Andika)

KOTA YOGYAKARTA, AYOYOGYA.COM — Sejumlah calon penumpang kereta api jarak jauh di Stasiun Tugu Yogyakarta belum mengetahui kabar mengenai hasil rapid test antigen jadi syarat perjalanan.

Mereka mengaku masih kebingungan mencari informasi tersebut.

Berdasarkan pantauan wartawan di lapangan pada Selasa (22/12/2020), animo penumpang moda transportasi kereta api untuk melakukan rapid test antigen di Stasiun KA Tugu Yogyakarta memang terbilang tinggi. Terlihat ratusan calon penumpang baik yang sudah mendapat nomor antrean atau belum memadati area rapid test. 

Kendati begitu, tidak ada kerumunan antrean panjang yang terjadi di lokasi tersebut. Kondisinya tergolong kondusif dan teratur karena adanya petugas yang selalu mengingatkan untuk menjaga protokol kesehatan pencegahan Covid-19.

Salah satu calon penumpang kereta api, Anggi Mestuari (23) yang hendak melakukan perjalanan kembali ke Jakarta mengaku baru tahu hari ini kalau memang terdapat syarat tentang hasil rapid test antigen tersebut. Ia yang tampak kebingungan setibanya di Stasiun KA Tugu Jogja memilih mencari tahu informasi lengkap terkait itu kepada petugas yang ada.

"Saya enggak tau kalau ada aturan harus bawa hasil keterangan rapid tes antigen. Ini juga mau tanya-tanya lebih lanjut dulu sama petugas," kata Anggi saat ditemui, Selasa (22/12/2020).

Anggi yang selama di Jogja tinggal di daerah Godean menyebut sudah sedikit mendapat penjelasan dari petugas yang ada. Ia mengatakan bahwa untuk saat ini pendaftaran rapid test antigen masih ditutup.

Jadwal tes cepat antigen sendiri sebenarnya sudah dibuka sejak pukul 07.00 WIB pagi tadi. Namun sementara ini masih ditutup dan akan dibuka kembali pendaftaran pada pukul 14.00 WIB siang.

"Udah dijelasin juga sama bapaknya mungkin nanti jam 2an baru bisa buka lagi untuk tes antigen," tuturnya.

Anggi yang belum melakukan pendaftaran untuk rapid test antigen itu juga masih tidak mengetahui lebih detail terkait  dengan teknisnya seperti apa tes yang dilakukan di stasiun itu. Selama ini, ia lebih memilih untuk melakukan melakukan tes cepat antibodi di rumah sakit.

"Selama pandemi Covid-19 kalau pulang pergi ke Jakarta naik mobil pribadi dan hanya rapid antibodi saja. Ini karena katanya kereta sudah mulai rame jadi mau nyobain naik kereta," ucapnya.

Terkait dengan antrian yang sudah terjadi cukup panjang dan kemungkinan bakal bertambah, Anggi masih mempertimbangkan untuk melakukan tes cepat di stasiun. Tidak menutup kemungkinan untuk melakukan tes cepat antigen di tempat lain.

"Udah beli tiket sih ini, kalau emang nunggu terlalu lama ya paling mau rapid di luar aja nanti biar agak cepat," katanya.

Sementara itu calon penumpang lainnya, Alya Rahmadani (22) juga mengatakan hal serupa. Warga asal Bekasi, Jawa Barat tersebut bahkan baru mengetahui terkait syarat pemberlakuan tes cepat antigen dari media sosial.

"Baru denger-denger aja sih dari media sosial soal penerapan rapid test antigen. Baru tahu kemarin aja kalau sekarang udah berlaku" kata Alya.

Alya mengaku sudah membeli tiket keberangkatan untuk pulang ke Bekasi jauh sebelum ada penetapan kebijakan tersebut. Alya sendiri rencananya akan berangkat pada tanggal 24 Desember 2020 mendatang.

Sekarang Alya, dibuat bingung untuk mengambil keputusan akan melakukan tes cepat langsung di stasiun saja atau memilih untuk di tempat lain yang menyediakan layanan tes cepat antigen. Pasalnya kata Alya, antrian di stasiun sudah terlalu ramai dan dimungkinkan akan memakan waktu lebih lama.

"Kayaknya pengen cari tempat yang lain deh. Soalnya belum daftar dan rame juga. Tapi memang sering pakai kereta api sih kalau pulang," sebutnya.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar