Tak Hanya Dewasa, Anak Bisa Alami Long Covid-19

  Senin, 26 Oktober 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Ilustrasi. (Shutterstock)

AYOYOGYA.COM -- Gejala Long Covid-19 atau yang berlangsung lama adalah kekhawatiran terbaru yang mengganggu para ahli medis.

Dari batuk yang berkepanjangan, sesak napas dan kecemasan, pasien kembali ke klinik beberapa minggu dan bulan setelah hasil tes negatif.

Di seluruh dunia, lebih dari 75 persen pasien yang pulih Covid-19 didiagnosis dengan gejala pasca penyakit itu. Demikian seperti dilansir dari Times of India.

Studi yang lebih baru sekarang menunjukkan bahwa anak-anak, yang berjumlah kurang dari 10 persen dari kasus Covid-19 di seluruh dunia, bisa menjadi korban terbaru Covid-19 jangka panjang.

Meskipun diasumsikan bahwa kelelahan pasca-Covid-19 hanya memengaruhi orang dewasa, studi kasus kini menunjukkan bahwa bahkan anak kecil pun dapat menjadi penular virus corona jangka panjang.

Meski novel coronavirus merupakan pandemi menakutkan bagi semua kelompok umur, sejauh ini penyakit tersebut membawa implikasi yang berbeda bagi anak-anak yang lebih kecil.

Kendati anak-anak belum ditemukan rentan terhadap Covid-19 yang parah, beberapa penelitian menunjukkan bahwa anak-anak dapat menjadi asimtomatik, menyebarkan virus diam-diam, dan menularkannya selama berminggu-minggu.

Dalam sebuah wawancara dengan New York Times, Maggie, yang tertular virus dengan orang tuanya beberapa bulan lalu mengatakan bahwa gejala yang menetap terasa seperti beban baginya.

“Rasanya seperti seekor gajah duduk di dada saya… Sulit untuk menarik napas dalam-dalam, saya selalu mual, saya tidak ingin makan, saya sangat pusing ketika saya berdiri atau bahkan hanya berbaring."

Contoh lain dari repurkusi jangka panjang Covid-19 adalah Eli Lipman yang berusia 9 tahun. Dalam sebuah wawancara, muncul bersama ayahnya, Eli menyebutkan bahwa gejala yang menetap, yang berlangsung selama lima bulan adalah salah satu hal tersulit yang harus dia jalani.

“Ini masalah besar dan akan menyakitkan. Terkadang, Anda tidak baik-baik saja. Anak-anak dengan jarak jauh; Anda mungkin tidak baik-baik saja tetapi sisi baiknya adalah Anda akan menjadi lebih baik," kata dia.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar