Wisatawan Pantai Gunungkidul Anjlok akibat Isu Tsunami 20 Meter

  Senin, 05 Oktober 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Pantai di Gunungkidul, DIY (Istimewa)

GUNUNGKIDUL, AYOYOGYA.COM — Adanya isu gempa dahsyat yang memicu tsunami setinggi 20 meter di pantai selatan Jawa memukul industri pariwisata Gunungkidul.

Sejak muncul kabar akan adanya tsunami setinggi 20 meter jumlah wisatawan mengalami penurunan yang cukup drastis.

Kepala Bidang pengembangan obyek dan daya tarik wisata Dinas Pariwisata kabupaten Gunungkidul Aris Sugiantoro mengeluhkan adanya isu tersebut.

Pasalnya sejak isu akan terjadinya tsunami tersebut banyak wisatawan yang mengurungkan niat datang ke Gunungkidul terutama wilayah pantai.

"95 persen wisatawan kita memang ke pantai. Jadi kalau isu tentang pantai pasti pengaruhi wisatawan kita," ujarnya, Senin (5/10/2020).

Aris mengaku telah terjadi penurunan jumlah wisatawan yang cukup drastis dalam dua pekan terakhir. Ia juga menerima laporan dari para pengelola biro perjalanan yang menyebutkan jika banyak rombongan wisatawan memilih menunda atau membatalkan kunjungan mereka ke pantai.

Pihaknya mencatat perbandingan data dari Dinas Pariwisata Gunungkidul, jumlah pengunjung pada Jumat, Sabtu Minggu akhir September lalu dengan pekan awal Oktober ini mengalami penurunan hampir seribu pengunjung.

"Minggu terakhir Bulan September, terdapat 14.095 wisatawan masuk ke kawasan Pantai Selatan. Namun demikian pada pekan pertama Bulan Oktober menurun, menjadi 13.373 wisatawan. Isu tsunami yang tidak dapat terbendung di sosial media memang sangat berpengaruh pada jumlah kunjungan wisata," jelas Aris.

Jumlah pemasukannya pun juga mengalami penurunan, dari pekan terakhir September Rp175.000.000 pekan ini menjadi Rp115.000.000. Menurutnya, jumlah pengunjung wisatawan di Gunungkidul sangat dipengaruhi dengan perkembangan pemberitaan. 

"Kami selalu berusaha maksimal untuk menggait wisatawan masuk ke Bumi Handayani dengan penerapan Adaptasi Kebiasan Baru, tapi ada kabar mengenai tsunami 20 meter ini ternyata pengaruhnya cukup signifikan," kata dia.

Sementara itu, Kepala Dinas Pariwisata Gunungkidul, Asti Wijayanti mengatakan, target PAD dari sektor wisatawa menjadi Rp. 13,9 Miliar. Dari jumlah tersebut, pihaknya sudah mengumpulkan Rp. 9,8 Miliar.

"Kami optimis ya PAD pasca Pandemi ini dapat terpenuhi, meskipun kemarin ada isu tsunami namun kami rasa cuti akhir tahun pengganti libur lebaran akan menggenjot pendapatan," papar Asti.

Sejauh ini, Asti memastikan kondisi wisata di Bumi Handayani bebas dari covid19. Penerapan protokol kesehatan yang ketat dan juga sterilisasi setiap hari Senin membuat lokasi wisata aman dari ancaman virus.

"Kami juga terus berkoordinasi lintas sektoral dengan aparat penegak hukum dan Tim SAR untuk selalu menegur wisatawan yang tidak mengenakan masker," pungkas dia.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar