Isu Warga Menolak Rusun Gemawang Jadi Selter Covid-19

  Sabtu, 26 September 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
[Ilustrasi] Beberapa anak bermain di salah satu kompleks rusunawa di Jakarta saat sebelum pandemi. (dok: republika.co.id)

SLEMAN, AYOYOGYA.COM — Pemkab Sleman menyiapkan Rp200 juta untuk mengaktivasi Rusunawa Gemawang, Mlati jadi selter OTG COVID-19.

Rusunawa Gemawang akan aktif jika kamar di Asrama Haji telah terisi sekitar 80% dari kapasitas.

Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Sleman, Joko Hastaryo mengatakan, jumlah pasien yang dirawat di Asrama Haji mengalami fluktuasi. Terdata shelter tersebut sempat menjadi lokasi penanganan bagi 114 pasien COVID-19. Namun kini sudah berkurang cukup banyak. 

"Beberapa hal yang kami siapkan untuk rusunawa antara lain tempat tidur, sprei, bantal, tempat sampah, dan lain-lain," kata dia, Jumat (25/9/2020).

Pihaknya juga sudah memastikan rusunawa memiliki 76 kamar, dengan dua tempat tidur di masing-masing kamar.

"Tetapi kami hanya gunakan satu tempat tidur. Di sana sudah ada tempat tidur, tetapi tidak semua kamar ada," ungkap Joko.

Bukan hanya sarpras, Pemkab juga menyiapkan sumber daya manusia yang akan bertugas di Rusunawa Gemawang. Sedikitnya ada satu dokter jaga dan dua perawat setiap shift, mulai pagi, siang dan malam.

Diperkirakan siap digunakan pada 1 Oktober 2020 mendatang, pihaknya berkoordinasi dengan panewu, untuk sosialisasi kepada masyarakat.

Diaktifkannya rusunawa Gemawang sebagai FKDC, karena dalam kajian Dinkes Sleman, FKDC untuk merawat pasien asimtomatik perlu ditambah.

"Pasien COVID-19 di Sleman didominasi pasien positif asimtomatis. Rumah sakit rujukan COVID-19 hanya merawat pasien yang bergejala sedang hingga berat," ujarnya.

Kepala Bidang Kedaruratan dan Logistik BPBD Sleman, Makwan memaparkan, saat ini di Asrama Haji ada 86 orang dirawat, salah satunya seorang narapidana 'titipan' Kejaksaan Negeri Sleman.

Yang bersangkutan diketahui reaktif lewat hasil tes rapid dan sedang menunggu tes usap.

Warga Menolak?

Seiring persiapan rusunawa Gemawang menjadi FKDC atau shelter tambahan bagi pasien positif COVID-19 asimtomatis Sleman, beredar foto di aplikasi percakapan, yang menggambarkan coretan penolakan warga atas rencana tersebut.

Kepala UPT Rusunawa Sleman, Panut Suharto mengungkapkan, rusunawa hingga kini belum digunakan, karena belum diserahkan oleh kementerian terkait. Bahkan pada Januari 2020, rusunawa itu baru selesai diperbaiki.

Memiliki 76 kamar, di dalamnya sudah terdapat kasur, almari, meja dan kursi.

Pihaknya masih menanti informasi dari BPBD untuk tindaklanjut rencana penggunaan rusunawa. Mengingat pasien di Asrama Haji sempat secara fluktuatif, menipis dan melonjak kembali.

Ditanya soal adanya isu penolakan dari warga, Panut tak menampik isu tersebut. Karena memang, kali pertama rencana penggunaan rusunawa sebagai shelter itu muncul, ada penolakan dan demonstrasi dari warga sekitar.

"Kemudian ada sosialisasi dari BPBD, Dinkes, Panewu, Polsek, Koramil, warga setempat sudah oke," terangnya.

Coretan yang ada di depan pagar rusunawa adalah coretan lama, di masa penolakan bahkan rusunawa dipasangi banyak tulisan dan spanduk berisi penolakan serupa.

"Penolakan mestinya tidak ada, karena nanti diadakan sosialisasi lagi dari pihak pedukuhan, kalurahan, kapanewon, dan polsek," ucap Panut lagi.

Pasien yang dirawat di rusunawa tidak bercampur dengan warga, bahkan terpisah jauh dari permukiman warga, imbuh dia. 

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar