Sang Istri Meninggal Saat Ketua DPRD DIY Operasi karena Kecelakaan Lift

  Rabu, 16 September 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Lift pimpinan DPRD DIY terjun bebas karena tali putus, Selasa (15/9/2020). - (SuaraJogja.id/Putu)

YOGYAKARTA, AYOYOGYA.COM -- Keluarga Ketua DPRD DIY Nuryadi tengah berduka.

Setelah mengalami kecelakaan saat turun dari lift pribadi di kantor DPRD DIY, Selasa (15/9/2020), kini politikus PDIP itu harus kehilangan istri.

Sulastri Nuryadi, istri Nuryadi, meninggal dunia di RS Bethesda, Rabu (16/9/2020) pukul 09.06 WIB.

Almarhumah pergi meninggalkan suami dan dua anak serta lima cucu. Jenazahnya dikebumikan di TPU Dusun Pedak, Sinduharjo, Ngaglik, Sleman, Rabu pukul 13.00 WIB.

Wakil Ketua DPRD DIY Huda Tri Yudiana, mengatakan, di hari istrinya meninggal, Nuryadi harus dioperasi karena mengalami luka-luka saat lift yang ditumpanginya bersama Wakil Ketua DPRD DIY Dwi Wahyu jatuh dari lantai 2.

Nuryadi, yang sebelumnya dirawat di RS Bethesda, harus dipindah ke RSUP Dr Sardjito untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut.

"Hari ini Pak Nuryadi sedang dilakukan penanganan di Sardjito. Hari ini sedang dilakukan operasi," ujar Huda, Rabu.

Sedangkan, Dwi Wahyu mendapatkan penanganan di RS Bethesda. Dwi juga sudah dioperasi di rumah sakit tersebut.

Sementara, Sulastri, yang meninggal pada usia 58 tahun, sudah tujuh tahun terakhir mengalami penyakit gagal ginjal.

Sulastri bahkan harus harus bolak-balik cuci darah dan beberapa kali masuk rumah sakit.

"Mbak Lastri juga mengalami komplikasi dan berjuang melawan penyakitnya," terang Huda.

Kepala Bagian Hukum dan Humas RSUP Dr Sardjito Banu Hernawan menjelaskan, saat ini Nuryadi tengah dioperasi. Karenanya, pasien tidak bisa dikunjungi.

"Saat ini pasien sedang dilakukan tindakan untuk pemulihan kesehatannya," jelasnya.

Diberitakan sebelumnya, Nuryadi dan Dwi Wahyu jatuh dari lift dari lantai 2 setinggi 5-6 meter di Kantor DPRD DIY, Selasa sekitar pukul 09.45 WIB.

Keduanya jatuh karena tali pengikat lift lepas dan putus sehingga lift yang mengangkut mereka terjun bebas. Lift yang dibangun pada 2020 tersebut ditemukan tidak memiliki standar keselamatan.

Lift dibangun untuk membantu mobilitas Nuryadi, yang kesulitan naik-turun dari ruang pimpinan di lantai 2 ke bawah karena masalah kesehatan.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar