Polisi Ini Rela Sumbang Mobil untuk Bangun Masjid di Sleman

  Selasa, 18 Agustus 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Aipda Sudaryono, anggota Bhabinkamtibmas Triharjo berpose di pick up miliknya yang banyak membantu kegiatan masyarakat di dusun Triharjo, Sleman, Jumat (14/8/2020). [Muhammad Ilham Baktora / SuaraJogja.id]

SLEMAN, AYOYOGYA.COM -- Sudaryono, petugas kepolisian dari Polsek Sleman menguraikan panjang lebar tentang kisahnya yang baru saja mendapatkan penghargaan dari Kapolri Jendral Idham Azis.

Pria berpangkat Aipda tersebut tengah menjadi buah bibir. Bukan karena aksinya menumpas kejahatan, tetapi lebih dari itu, pria asal Grobogan, Sragen, Jawa Tengah, itu jadi pahlawan di kampungnya Triharjo, Sleman lantaran aksi sosialnya yang totalitas.

Pria yang bertugas sebagai Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Bhabinkamtibmas) Triharjo, Sleman itu rela merogoh tabungannya untuk digunakan membeli mobil bagi keperluan kampung dan warga.

Tak tanggung-tanggung, ayah dua anak itu mengeluarkan uang sebesar Rp41 juta untuk membeli sebuah mobil pick up jenis Toyota Kijang Tahun 1991. Mobil yang diberikan gratis untuk keperluan kampung itu ia beli sekitar tahun 2015.

“Ketika itu saya melihat alat transportasi di dusun sangat sedikit. Saya juga sering membantu pembangunan warga, jadi untuk mengangkut barang material saja warga masih menggunakan gerobak. Tentu tidak efisien,” terang Daryono panggilan akrabnya, Jumat (14/8/2020).

Masyarakat Triharjo yang kala itu masih banyak melakukan pembangunan sangat kewalahan karena membutuhkan tenaga yang banyak untuk mengangkut material bangunan. Bahkan ketika sifatnya dadakan mereka harus menyewa mobil dengan biaya yang tinggi.

Sejatinya hal ini bisa menjadi peluang baginya untuk meraup pundi-pundi rupiah dengan membuka persewaan mobil, terlebih kendaraan roda empat yang berfungsi mengangkut material masih jarang kala itu.

Tetapi, Daryono justru nekat membeli sebuah mobil yang malah diberikan gratis untuk keperluan warga di kampungnya. Yap, mobil berplat nomor AB 8274 BY warna hitam itu secara gratis ia sewakan untuk memudahkan masyarakat mendirikan bangunan.

"Jadi ada masjid di dusun Triharjo yang sedang kami bangun waktu itu. Karena melihat mereka kesulitan saat angkut-angkut bahan (material) pick up yang saya miliki saya gratiskan untuk dipakai," jelasnya.

Perjuangan untuk memiliki mobil dengan bak luas seperti itu dilalui dengan keringat bercucuran. Hasil kerja menjadi pengayom masyarakat ia sisihkan untuk mewujudkan kemudahan warga.

"Saat itu saya juga membutuhkan kendaraan untuk keluarga ketika bepergian. Dulunya masih bersih dan cat mobil masih bagus. Memang sekarang rusak catnya tapi masih sering digunakan bepergian," jelas pria yang mengawali karier polisi dari pendaftaran jalur Bintara 1998 itu.

Membeli mobil yang diperuntukkan mengangkut material bangunan tentu memiliki risiko. Sejumlah bagian armada tersebut akhirnya banyak yang koyak. Mulai dari bak yang bolong hingga bagian lampu mobil yang pecah.

"Tapi jadinya mobil ini paling tangguh diantara mobil yang dimiliki warga lain," kelakarnya sambil tertawa kecil.

Pernah suatu kali mobil pick up dipinjam warga. Daryono tak terlalu ingat kapan peristiwa terjadi. Setelah dikembalikan, beberapa bagian penyok lantaran terbentur beton pagar.

Daryono pun kaget saat kendaraan "tangguh"-nya penyok di bagian lampu depan. Bertanya mengapa mobilnya sampai penyok, ternyata pengemudi tak bisa menguasai mobil dan menabrak tembok rumah warga.

Bukannya meminta ganti rugi, Daryono malah membiarkan. Bahkan dia juga yang merogoh kocek untuk perbaikan. Namun begitu tak jarang warga juga memberi tambahan biaya perbaikan dan uang bensin.

"Masih ada yang memberi untuk perbaikan, tapi yang jelas ini memang saya manfaatkan untuk kepentingan warga, meski saya masih kerap memakainya bepergian," jelas dia.

Tak hanya mobil yang dia sewakan dengan gratis. Lulusan STM Pembangunan Nasional Purwodadi Grobogan, Jurusan Elektronika ini juga dengan cuma-cuma meminjamkan sound sistem.

Inisiatifnya untuk membeli sound system karena di kampungnya peralatan tersebut sangat dibutuhkan terutama untuk hajatan atau ketika ada upacara kematian.

Daryono mengaku motivasinya untuk membantu warga tak lain lantaran pelajaran hidup yang diberikan oleh kedua orangtuanya sejak kecil. Di mana hidup harus dilakoni secara sederhana dan bisa memberi kemanfaatan bagi banyak orang.

Motivasi itu pun makin bertambah terlebih dengan tugasnya saat ini sebagai aparat pengayom masyarakat. Prinsip kebermanfaatan menjadi hal yang harus dia terapkan.

"Menciptakan lingkungan yang aman, nyaman dan saling bergotong royong itu penting, apalagi saya yang bertugas sebagai penjaga keamanan dan ketertiban masyarakat. Jadi apapun tenaga yang saya miliki untuk kemaslahatan masyarakat," tutur Daryono.

Jasa pria yang sebelumnya menjadi petani ini akhirnya mendapat ganjaran yang setimpal. Lantaran aksinya yang kerap menyewakan armada miliknya secara gratis, Daryono bak menerima durian runtuh. Sebuah mobil dia dapatkan hasil dari tabungan pendidikan anak di salah satu bank di Sleman.

Teladan

Tak hanya itu. Berkat aksinya yang menginspirasi, polisi 42 tahun ini juga mendapatkan penghargaan dari Kapolri atas keteladanan yang dia tunjukkan di masyarakat.

Ia disemat penghargaan dari Kapolri setelah mulanya mewakili Polsek Sleman dalam perlombaan polisi teladan di tingkat Polres pada Maret 2020. Dirinya menang sebagai juara 1.

Pria kelahiran 10 April 1987 ini kemudian diikutkan lagi lomba di tingkat Polda DIY satu bulan kemudian.

Meski tak meraih juara 1, dan hanya mendapat juara 3 kategori polisi teladan sebagai penggerak revolusi dan pelopor tertib sosial di ruang publik 2020, Daryono juga mendapat penghargaan sebuah piagam dan pin perunggu dari Kapolri.

Pin perunggu yang diberikan Kapolri tersebut sebagai penghargaan atas upaya Daryono yang dianggap mampu menjadi pengayom yang inovatif dan visioner kepada masyarakat.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar