Cerita Burjo, Sang Penyelamat Mahasiswa di Jogja

  Kamis, 16 April 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Burjo. (Foto: Cahkere.com via Kagama.co/Istimewa).

YOGYAKARTA, AYOYOGYA.COM — Burjo dan angkringan selalu jadi tempat rujukan makan bagi setiap orang yang pernah tinggal di Jogja.

Khususnya bagi mahasiswa jika kantong mulai cekak karena kiriman uang belum tiba.

Kenangan manis akan keramahan burjo Yogyakarta ini pun sempat dicurahkan seseorang yang diunggah oleh akun @txtdarijogja. Dalam unggahannya itu seseorang tersebut bahkan dibuat terharu lantaran keramahan si teteh penjaja burjo di DIY.

"Mas min mau dikit cerita soal burjo yaa... Jadi pernah gitu pas aku masih maba uang kiriman telat transfer jadi ya nahan dan ngirit. Sampe-sampe mau muntah sama berak tuh ga keluar isinya karena lama ga keisi. Di kantong cuma ada duit Rp10 ribu padahal uang kiriman 4 harian baru transfer, apalagi musim liburan anak kos pada balek kampung. Aku ga soalnya jauh min. Akhirnya aku ke burjo/warmindo beli nasi sama kering tempe doang. Tetehnya liatin aku terus gitu, iya aku pucat pas itu. Si tetehnya nganterin pesenan mewah min ada ayam, sarden, sayur dll. Si teteh kata "pucet mau sakit kok makan dikit mas. Teteh ngerti kamu uangnya belum dikirim kan, makanya kamu beberapa hari ga ke sini. Kalau belum dikirim ortu maem disini jangan telat makan, bayarnya belakangan" kalau ingant kejadian itu rasanya pengen nangis min. Matur nuwun teh," tulisnya.

"Banyak air mata di belakang gelar sarjana. Pernah seperti ini," kata @andriawlin.

"Di balik burjo Jogja ada keramahtamahan Sunda dengan ciri khas logat Sunda-nya yang kental. Matur nuwun Aa and Teteh burjo di Jogja. Banyak sarjana hebat yang terbantu hidupnya selama kos di Jogja makan dulu bayar belakang," kata @stepforward23.

"Burjo Jogja adalah cahaya surga saat dunia berakhir. I stan BJ!" kicau @amirulbahr.

"Emang aa dan teteh burjo ini sungguh hamble sekali," tulis @assyifan.

"Teteh burjo idolaku," kata @nepiprtw.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar