815 Titik Keramaian di Jateng Dibubarkan Polisi

  Kamis, 26 Maret 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Ilustrasi — Tangkapan layar video viral pengunjung kafe di Wiyung, Surabaya diminta bubar oleh polisi. (Istimewa)

SEMARANG, AYOYOGYA.COM — Polda Jateng bersama polres di berbagai wilayah telah membubarkan kerumunan massa di sebanyak 815 titik belakangan ini.

Hal ini sesuai dengan Maklumat Kapolri tentang Kepatuhan Terhadap Kebijakan Pemerintah Dalam Penanganan Penyebaran Covid-19.

"Ada 815 titik kerumunan massa dengan jumlah orang mencapai 10.556 orang," kata Kabid Humas Polda Jateng Kombes Pol Iskandar F Sutisna, Kamis (26/3/2020).

Menurutnya, seperti dilansir dari Republika dan Antara, personel dari tingkat polda hingga polsek melakukan imbauan serta pembubaran terhadap kerumunan massa sebagai langkah antisipasi penyebaran Covid-19. Sebelumnya, Kapolri Jenderal Pol. Idham Azis mengeluarkan Maklumat Kapolri tentang Kepatuhan Terhadap Kebijakan Pemerintah Dalam Penanganan Penyebaran Covid-19.

Idham mengatakan dalam memberikan perlindungan kepada masyarakat, pihaknya mengutamakan asas keselamatan rakyat sebagai hukum tertinggi. Maklumat tersebut dikeluarkan dalam rangka menekan laju penyebaran virus corona atau Covid-19 di Indonesia.

Bila terdapat warga yang tidak mengindahkan imbauan aparat untuk tidak berkerumun bisa dikenakan sanksi pidana dengan pasal berlapis mulai Pasal 212, 216, dan 218 KUHP hingga Pasal 14 UU Nomor 4 Tahun 1984 Tentang Wabah Penyakit Menular dan Pasal 93 UU Nomor 6 Tahun 2018 Tentang Kekarantinaan Kesehatan.

 

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar