Fakta Seputar Kampoeng Cyber Yogya yang Bakal Dikunjungi Raja Belanda

  Selasa, 10 Maret 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Zuckerberg Street atau Jalan Zuckerberg di Kampoeng Cyber Yogyakarta (Kampoengcyberdaya.com)

YOGYAKARTA, AYOYOGYA.COM — Raja Belanda Willem Alexander dan Ratu Maxima Zorreguieta dalam kunjungan kenegaraannya ke Indonesia akan menemui Gubernur DIY Sri Sultan HB X di Keraton Yogyakarta, Rabu (11/3/2020). 

Kampoeng Cyber pun menjadi salah satu destinasi agendanya selama berkunjung ke Yogyakarta.

Kampoeng Cyber Yogyakarta merupakan sebuah kampung wisata di kompleks obyek wisata Taman Sari, Kelurahan Patehan, Kecamatan Kraton, Kota Yogyakarta. Biasanya, wisatawan yang berkunjung ke Taman Sari juga akan menyempatkan diri berjalan-jalan ke Kampoeng Cyber.

Kampung yang dindingnya penuh mural dan warganya terkenal melek internet ini pernah dikunjungi secara mendadak oleh pendiri dan CEO Facebook Mark Zuckerberg. Sejak saat itu, Kampoeng Cyber menjadi makin populer. Tak hanya itu berikut sejumlah fakta tentang Kampoeng Cyber:

1. Berdiri sejak 2008

Ide mendirikan Kampoeng Cyber muncul sejak 2008 dari Antonius Sasongko. Kala itu sambungan internet sulit untuk didapat, tetapi pria yang akrab disapa Koko itu sudah memasang internet di rumahnya, lalu mengajak para tetangganya.

Pos ronda di kampung itu lalu digunakan sebagai pusat kegiatan Kampoeng Cyber. Seluruh kegiatan rutin di sana pun dikelola secara online di grup Facebook, misalnya untuk arisan, pengumuman kematian warga, hingga rapat RT/RW.

Lalu pada 2015, pos ronda tak lagi enjadi pusat kegiatan karena semua rumah warga sudah memiliki jaringan internet.

2. Warganya sadar internet

Banyaknya kabel di Kampoeng Cyber merupakan pemandangan yang tentuanya sudah biasa. Kabel-kabel tersebut menyambungkan jaringan di setiap rumah warga yang pusatnya di rumah ketua RT. Tak main-main, akses jaringan internet di Kampoeng Cyber berkapasitas unlimited alias tak terbatas selama 24 jam.

Tak hanya warga, pengunjung juga bisa menikmati koneksi internet gratis selama dua jam yang disediakan warga secara swadaya di sana. Namun, akses wifi untuk umum dibatasi untuk 200 pengunjung. Jika kuoata terpenuhi, tak ada lagi yang bisa log in.

Selain itu, hampir di setiap sudut Kampoeng Cyber telah dipasangi CCTV untuk memantau wisatawan supaya tak berperilaku di luar etika.

3. Punya "Zuckerberg Street"

Salah satu keunikan Kampoeng Cyber adalah keberadaan jalan yang dinamakan "Zuckerberg Street". Nama jalan itu diambil dari pendiri Facebook Mark Zuckerberg, yang pernah mengunjungi Kampoeng Cyber pada 2014 secara mendadak tanpa pemberitahuan.

Mengetahui bahwa warga mengelola akses internet tanpa bantuan pemerintah, Mark Zuckerberg pun terpukau dan menyarankan supaya kampung-kampung lain di Indonesia mengikuti jejak Kampoeng Cyber dengan menerapkan konsep serupa. Sejak saat itu, Kampoeng Cyber makin dikenal banyak orang, dan jalan yang dilalui Mark Zuckerberg di sana kemudian dinamai Zuckerberg Street,

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab pribadi seperti diatur dalam UU ITE

Komentar