Siswa SMPN 1 Turi Hanyut: 6 Tewas, 5 Hilang

  Jumat, 21 Februari 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Petugas BPBD, TRC, dan Basarnas Sleman dan DIY mengangkut kantong jenazah dari ambulans untuk diidentifikasi di Klinik Pratama SWA, selanjutnya dikirim ke RS Bhayangkara, Jumat (21/2/2020), pascatragedi siswa SMPN 1 Turi hanyut. - (Suara.com/Baktora)

SLEMAN, AYOYOGYA.COM — Jumlah siswa SMPN 1 Turi yang tewas dalam acara Susur Sungai Sempor Sleman bertambah menjadi enam orang.

Pernyataan itu disampaikan oleh Kepala Basarnas DIY Lalu Wahyu Effendi saat diwawancarai di lokasi kejadian, Jumat (21/2/2020) malam.

Wahyu mengatakan korban ke-enam ditemukan pada pukul 19.40 WIB. Sementara, 239 siswa yang selamat sudah melapor ke sekolah. Lima lainnya belum ditemukan.

"Sebanyak 239 orang yang selamat sudah melapor ke sekolah. Lima orang meninggal, tadi ditemukan pada pukul 19.40 (WIB) bertambah satu menjadi 6 orang. Lima orang belum ditemukan," ujar Wahyu.

Korban tewas yang ke-enam, imbuh Wahyu, ditemukan di dekat lokasi kejadian, yakni di dekat jembatan. Jenazah korban ditemukan dalam kondisi tersangkut.

"Untuk identitas dan jenis kelaminnya, belum dipastikan," kata Wahyu ketika ditanyai wartawan.

Pihak kepolisian sendiri sudah mengerahkan tim SAR dari Sabhara Polda DIY, polres, polsek, dan SAR Polairud untuk mencari korban yang belum ditemukan.

Sementara itu, Ketua Basarnas DIY Wahyu Effendy mengungkapkan, dari 256 siswa peserta kegiatan Pramuka, enam di antaranya izin dari agenda Susur Sungai Sempor, sehingga hanya ada 250 siswa yang mengikuti kegiatan Pramuka Susur Sungai Sempor ini.

Diberitakan sebelumnya, lebih dari 200 siswa SMPN 1 Turi, Sleman terseret arus saat melakukan kegiatan Pramuka Susur Sungai Sempor di Dusun Dukuh, Desa Donokerto, Kecamatan Turi, Kabupaten Sleman, Jumat (21/2/2020) sore.

Sejumlah siswa dinyatakan meninggal, sedangkan yang lainnya dikabarkan luka, dan sebagian lainnya belum ditemukan.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar