Kemenpora Dukung Penyelenggaraan Esport Internasional

  Selasa, 30 April 2019   Rizma Riyandi
Seorang anggota komunitas digital bermain games usai pembukaan Esports Center di The Breeze Serpong, Tangerang, Banten, Jumat (12/4/2019). Sinarmas Land bekerjasama dengan NXL Esports Center memberikan ruang untuk bermain games serta pendidikan membuat games baru bagi para komunitas. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal/ama.

JAKARTA, AYOYOGYA.COM--Indonesia Virtual Pro League (IVPL) merupakan  organisasi yang mewadahi olahraga elektronik, atau lebih dikenal dengan sebutan esport, siap menggelar turnamen gim FIFA 19 berskala internasional, yaitu Asian Cup 2019.

Kemenpora melalui sekretaris Gatot S. Dewa Broto menyatakan dukungan pemerintah saat menerima rombongan IVPL yang bertandang ke kantor Kemenpora di kawasan Senayan Jakarta beberapa waktu lalu.

"Sebuah kebanggaan tersendiri, Indonesia melalui IVPL bisa menjadi penyelenggara kompetisi esport berskala internasional seperti Asian Cup," kata Gatot ketika kunjungan tim IVPL yang dipimpin Rizki Darmawan.

IVPL telah terbentuk sejak 2012 dan saat ini juga sudah mendapatkan izin langsung dari EA Sports untuk menggelar turnamen.

Maksud kunjungan IVPL ke Kemenpora adalah untuk menggandeng pemerintah agar ikut mendukung turnamen-turnamen bergengsi lainnya.

Selain itu, IVPL juga berusaha untuk memperkenalkan diri kepada Kemenpora mewakili pemerintah karena IVPL sejauh ini telah ikut berpartisipasi dalam mengembangkan industri esports di Tanah Air.

Salah satu turnamen yang saat ini sedang berlangsung, Asian Cup 2019: FIFA 19 11vs11.

"Turnamen Asian Cup dari IVPL ini merupakan hal yang baru bagi saya.
Dibutuhkan kerja sama dari masing-masing pemain untuk saling bersinergi dalam meraih kemenangan. Selayaknya menonton pertandingan sepak bola asli," ujar Gatot.

Lebih jauh Gatot menegaskan Kemenpora siap mendukung kegiatan dan turnamen seperti itu dan berharap bisa membawa prestasi bagi Indonesia.

Janji Kemenpora untuk memberikan dukungan tersebut disambut suka cita oleh Rizki.

"Semoga ini menjadi titik awal kerja sama antara IVPL dengan Kemenpora. Dengan dukungan Kemenpora, kami berharap bisa membawa IVPL terbang lebih tinggi dan dikenal masyarakat luas, serta membuat turnamen bergengsi lainnya," katanya.

Selain berjanji untuk memberikan dukungan, Gatot juga mengingatkan pihak IVPL perihal legalitas untuk menjaga hak cipta mengingat IVPL sudah terbentuk sejak 2012 lalu.

"Aspek legalitas juga cukup penting, salah satunya untuk menjaga hak cipta.
Perhatikan aspek legalitas, jangan sampai terbentur kasus hanya karena isu hak cipta," katanya menambahkan.

Tim Indonesia yang tergabung di Grup B, akan menghadapi tim Jepang dan tim Malaysia, dimana kedua partai ini akan menjadi penentu nasib tim Indonesia.

Tim Indonesia saat ini masih duduk di peringkat kedua dengan total tujuh poin, sementara Jepang berada di puncak dengan sepuluh poin.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon
   Komentar

Komentar