Yamaha Lexi

Ada 21 TPS Rawan di Kulonprogo

  Kamis, 14 Maret 2019   Rizma Riyandi
Ilustrasi (Antara)

KULONPROGO, AYOYOGYA.COM--Kepolisian Resor Kulonprogo, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), mengantisipasi 21 tempat pemungutan suara (TPS) rawan pada Pemilu 17 April 2019. Hal tersebut dilakukan dengan aktif melakukan pendekatan kepada masyarakat supaya pesta demokrasi berjalan aman, lancar dan damai.

"Kami akan menyiapkan langkah-langkah strategis dalam mengamankan pesta demokrasi lima tahunan ini, khususnya di tempat pemungutan suara (TPS) yang masuk kategori rawan," kata Kabag Ops Polres Kulonprogo Kompol Sudarmawan di Kulon Progo, Kamis (14/3/2019).

Ia mengatakan adapun TPS kategori rawan yakni di Desa Karangwuni, Kecamatan Wates, meliputi TPS 1 sampai 9, kemudian di Desa Ngestihaji juga sama TPS 1 sampai 9. Selanjutnya di Kriyanan Wates meliputi TPS 1 dan TPS 2. Sedangkan di Desa Margosari, Kecamatan Pengasih yang berpotensi rawan TPS 1.

Dasar penentuan TPS rawan untuk Desa Karangwuni, Ngestiharjo dan Kriyanan, karena di tiga desa atau wilayah tersebut terdapat calon legislatif (caleg) potensial yang mempunyai basis massa yang banyak.

Kemudian, khusus TPS 1 Desa Margosari, Pengasih, pernah ada kejadian, pemilih yang menggunakan hak pilihnya di dalam bilik suara mengambil gambar menggunakan telepon genggam kemudian ditegur oleh petugas Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) tapi pelaku tidak terima sehingga terjadi keributan.

"Terhadap TPS yang rawan konflik, kami akan mengambil langkah-langkah antisipatif, preemtif dan preventif. Langkag Preemtif melalui penyuluhan, imbauan kepada tokoh-tokoh agar pemilu aman, damai dan sejuk. Sedangkan preventif tentu kami akan mencegah dengan melakukan sambang, suluh dan rajin patroli di daerah rawan tersebut," katanya.

Selain itu, lanjut Sudarmawan, Polres Kulon Progo akan menerapkan dua pola pengamanan di TPS. Pola pertama di TPS kurang rawan diterapkan polanya 2 : 20 : 40 atau dua polisi dan 20 Linmas mengamankan 40 TPS. Pola kedua di TPS rawan, pihaknya menyiapkan dua pola pengamanan, yakni 2 : 3 : 6 atau dua polisi mengamankan 3 TPS dan dibantu enam petugas Linmas, dan pola 2 : 2 : 4 atau dua polisi mengamankan 2 TPS dibantu empat petugas Linmas.

"Kalau terjadi eskalasi, kami sudah menyiapkan pasukan cadangan di mapolres yang sewaktu-waktu bisa digeser. Kalau masih terjadi kekurangan petugas maka petugas dari Polda DIY yakni Sabhara sebanyak 2 SST dan dari Brimob 2 SST akan siap siaga di Kantor Polres Kulon Progp. Begitu juga, Kodim 0731/Kulon Progo yang siap membantu penuh sebagai pemukul terakhir," katanya.

Sementara itu, Ketua KPU Kulonprogo Ibah Muthiah mengatakan pihaknya berupaya melaksanakan seluruh tahapan dengan baik, supaya pelaksanaan Pemilu 2019 di Kulon Progo berjalan aman, lancar dan damai.

"Kami juga selalu berkoordinasi dengan semua pemangku kepentingan supaya pelakansaan Pemilu 2019 berjalan aman, lancar dan damai," katanya. 

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

   Komentar

Komentar